Raksasa Tidur di Galaksi Elips NGC 4889

Raksasa Tidur di Galaksi Elips NGC 4889

Terletak sekitar 300 juta tahun cahaya di Kluster Coma,

galaksi elips raksasa NGC 4889, galaksi paling terang dan terbesar di gambar ini, adalah rumah bagi lubang hitam supermasif pemegang rekor. Dua puluh satu miliar kali massa Matahari, lubang hitam ini memiliki cakrawala peristiwa (permukaan di mana bahkan cahaya tidak dapat melarikan diri cengkraman gravitasi) dengan diameter sekitar 130 miliar kilometer. Ini adalah sekitar 15 kali diameter orbit Neptunus dari Matahari Sebagai perbandingan, lubang hitam supermasif di pusat galaksi kita, Bima Sakti, diyakini memiliki massa sekitar empat juta kali dari Matahari dan cakrawala peristiwanya hanya seperlima orbit Merkurius.

Namun masa-masa lubang hitam di

NGC 4889 menelan bintang-bintang dan melahap debu telah lewat. Para astronom percaya bahwa lubang hitam raksasa telah berhenti makan, dan saat ini sedang beristirahat setelah berpesta pada kuliner kosmik NGC 4889 ini. Lingkungan dalam galaksi sekarang begitu damai sehingga bintang-bintang terbentuk dari gas yang tersisa dan mengorbit tanpa terganggu di sekitar lubang hitam.

Di masa aktifnya, lubang hitam supermasif di NGC 4889 ini dipicu oleh proses akresi panas. Ketika material-material galaksi – seperti gas, debu dan puing-puing lainnya – perlahan jatuh ke dalam ke arah lubang hitam, terakumulasi dan membentuk cakram akresi. Mengorbit lubang hitam, disk berputar dari material-material galaksi ini dipercepat oleh tarikan gravitasi yang sangat besar dari lubang hitam dan dipanaskan sampai jutaan derajat. Material-material dipanaskan ini juga mengeluarkan jet raksasa yang sangat energik. Selama periode aktif, para astronom akan megklasifikasikan NGC 4889 sebagai quasar dan disk di sekitar lubang hitam supermasif akan memancarkan sampai seribu kali output energi dari Bima Sakti.

Disk akresi terus mempertahankan nafsu

makan lubang hitam supermasif sampai pasokan material-material terdekat habis. Saat ini, lubang hitam supermasif tersebut sedang tidak aktif, tidur siang dengan tenang karena menunggu camilan langit berikutnya. Namun keberadaannya memungkinkan para astronom untuk memperdalam pengetahuan mereka tentang bagaimana dan di mana quasar, benda-benda masih misterius dan sulit dipahami, yang dibentuk pada masa-masa awal dari alam semesta.

Meskipun tidak mungkin untuk secara langsung mengamati lubang hitam – karena cahaya tidak dapat melarikan diri dari tarikan gravitasinya – massanya dapat langsung ditentukan. Menggunakan instrumen di Observatorium Keck II dan Gemini North Telescope, astronom mengukur kecepatan bintang-bintang bergerak di sekitar pusat NGC 4889 ini. kecepatan ini – yang bergantung pada massa benda mereka mengorbit – mengungkapkan massa besar dari lubang hitam supermasif terbesar ini.

Artikel terkait :